Friday, March 25, 2011

Sakit bersalin berpanjangan

Bila mulanya peroses labour/sakit bersalain?
 Wanita ini bernyanyi ketika sakit bersalin untuk mengalih tumpuan mindanya. Kita bolih mengaji Quran untuk capai tujuan sama.

Ramai bakal2 ibu risau bila akan bermula labour, ada yang tidak sabar menanti, kalau bolih hendak secepat munkin sebab kandungan semakin jadi berat dan beban kepadanya. Untuk kehamilan  sulong, seibu mesti lebih stress/tension. maklum ini pengalaman pertama , tidak tahu apa situasi yang akan dihadapi.

Masuk bulan terakhir, kuncupan rahim mula dirasai, ini dianggap sebagai warming up , ikut bahasa medical kuncupan ini digelar 'Braxton Hicks contraction' . seibu hanya rasa rahimnya mengeras tetapi tidak sakit.

Sering berlaku apa yang dipanggil 'false labour', ia itu kuncupan rahim yang disertai kesakitan, dan berlaku setengah jam sekali tetapi bila diperiksa pintu rahim masih tutup lagi. Bagi kehamilan sulong jangan tergesa2 masuk hospital walaupun  tanda/show (lendir bercampur darah)  sudah keluar, tunggu sakit yang datang setiap 10 minit sekali. atau jika air toban sudah pecah.

Labour dikira bermula jika sakit dari kuncupan rahim telah dirasai setiap 5-10 minit sekali dan bila diperiksa , pintu rahim sudah terbuka 2-3 cm. Awal labour, iaitu peringkat pertama digalakkan seibu berjalan2 dan sering duduk , jangan hanya terbaring sahaja.

Biasanya janka tempoh sakit bersalin ialah antara 2 - 10 jam, ada yang mudah dan cepat bersalin dan ada yang berpanjangan sehingga 20 jam.

Apakah punca2 sakit bersalin yang berpanjangan?

1.  Kehamilan anak pertama, khususnya jika rongga pongong sempit khususnya jika ukuran tinggi kurang dari 150 cm, dan kedudukan kepala tidak normal.

2.  Saiz bayi besar , biasanya dikaitkan dengan pengidap diabetes waktu hamil, sejarah diabetes dalam keluarga, kegemokkan dan pemakanan karbohaidret dan gula yang berlebihan

3.  Kedudukan kepala bayi luar biasa  ketika masuk dalam rongga ponggong - sengit / asynclitism (lihat rajah dibawah). occiput posterior (OP) atau muka dongak keatas (face to pubis), sebaiknya muka bayi menghadap kearah saluran najis ibu ketika labour dan lahir atau occiput anterior (OA). Kedudukan2 OP dan sengit kepala tersebut menyekat pejalanan kepala bayi melului rongga ponggong ibu.
Rajah Asynclitism
 Rajah occiput posterior (OP)








4.  Bayi songsang atau breech


5.  Umur ibu melebihi 40 tahun, rahim tidak kuat kuncupannya, rongga ponggong juga bolih jadi sempit sedikit.

6.  Rongga ponggong sempit atau cephalo pelvic disproportion (CPD) , kepala bayi tidak bolih masuk kedalam rongga ponggong walau pun ada  kuncupan rahim yang kuat dan kerap.

7.  Cervical dystocia - pintu rahim tidak bolih buka walau pun satelah berjam2 lamanya berlaku kuncupan rahim yang kuat dan kerap. Kaedaan ini munkin ada berkaitan dengan penyakit endometriosis. adenomyosis atau fibroid  yang menyebabkan pintu rahim keras dan liat untuk dibuka.





Risiko labour berpanjangan serta pelan tindakan

1.  Bayi bolih lemas / fetal distress. Bolih mengancam nyawa dan jika berlaku, pembedahan cesarean perlu dilakukan. Jika pintu rahim sudak terbuka 9-10 cm bila fetal distress berlaku, kelahiran secara vakum bolih dilakukan.

2.  Epidural block untuk menghilangkan sakit bersalin.

3. Electronic monitoring untuk pantau kuncupan rahim dan kadar denyut jantung bayi secara terus menerus.

4.  Jika kuncupan rahim tidak kuat, beri ubat pitocin melalui drip sehingga kuncupan rahim menjadi kuat dengan kekerapan 2-3 minit sekali.

5.  Maternal distress atau seibu kepenatan dan keletihan tanpa tenaga untuk meneran bayi keluar. Pertolongan  untuk melahirkan dengan forseps atau vakum diperlukan.

6. Jika berlaku bayi lemas/ fetal distress atau tiada kemajuan dalam pembukaan pintu rahim satelah 20 jam lamanya, ibu ditimpa maternal distress atau terkena jangkitan kuman, bayi perlu dilahirkan segera dengan pembedahan cesarean.

No comments:

Post a Comment